Pengertian Struktur Modal (Capital Structure) dan Faktor-faktor yang Mempengaruhinya

Pengertian Struktur Modal dan Faktor-faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal

Pengertian Struktur Modal (Capital Structure)  dan Faktor-faktor yang Mempengaruhinya – Struktur Modal atau dalam bahasa Inggris disebut dengan Capital Structure adalah komposisi modal yang digunakan oleh perusahaan dari berbagai sumber keuangan. Sumber keuangan ini dapat terdiri dari modal milik sendiri maupun modal dari utang. Dengan kata lain, struktur modal adalah kombinasi khusus dari utang dan ekuitas yang digunakan oleh perusahaan untuk membiayai keseluruhan operasional dan ekspansinya.

Modal utang dalam Struktur Modal ini dapat berupa obligasi atau pinjaman sedangkan ekuitas dapat berbentuk saham biasa, saham preferen ataupun laba ditahan. Perusahaan biasanya akan berusaha untuk mengoptimalkan struktur permodalan mereka untuk mencapai fleksibilitas keuangan dan memperkuat ketahanan keuangannya. Struktur Modal ini sangat penting bagi perusahaan karena merupakan bagian dari strategi pendanaan dan investasi untuk kelangsungan operasional perusahaan dan pertumbuhannya di kemudian hari.
Baca juga : Pengertian Manajemen Keuangan dan Ruang Lingkupnya.

Pengertian Struktur Modal menurut Para Ahli

Untuk lebih jelas mengenai Struktur Modal ini, berikut ini adalah beberapa definisi dan Pengertian Struktur Modal menurut para ahlinya.

  • Pengertian Struktur Modal menurut Irham Fahmi (2015:184), Struktur modal adalah sebagai berikut: “Struktur modal merupakan gambaran dari bentuk proporsi finansial perusahaan yaitu antara modal yang dimiliki yang bersumber dari utang jangka panjang (long-term liabilities) dan modal sendiri (shareholders’ equity) yang menjadi sumber pembiayaan suatu perusahaan”.
  • Pengertian Struktur Modal menurut Abdul Halim (2015:81), Struktur modal adalah perbandingan antara total hutang (modal asing) dengan total modal sendiri/ekuitas).
  • Pengertian Struktur Modal menurut Agus Sartono (2012:225), Struktur modal adalah perimbangan jumlah utang jangka pendek yang bersifat permanen, utang jangka panjang, saham preferen dan saham biasa.
  • Pengertian Struktur Modal menurut I Made Sudana (2015: 164), Struktur modal (capital structure) berkaitan dengan pembelanjaan jangka panjang suatu perusahaan yang diukur dengan perbandingan utang jangka panjang dengan modal sendiri.
  • Pengertian Struktur Modal menurut Bambang Riyanto (2011: 22), Struktur modal adalah pembelanjaan permanen didalam mencerminkan perimbangan antara hutang jangka panjang dan modal sendiri.
  • Pengertian Struktur Modal menurut Handono Mardiyanto (2009: 116), Struktur modal adalah komposisi dan proposi utang jangka panjang dan ekuitas (saham preferen dan saham biasa) yang ditetapkan perusahaan.
  • Pengertian Struktur Modal menurut Agus Harjito dan Martono (2010: 240), Struktur modal adalah perbandingan atau imbangan pendanaan jangka panjang perusahaan yang ditunjukkan oleh perbandingan utang jangka panjang terhadap modal sendiri.

 

Memahami Struktur Modal

Utang dan Ekuitas pada umumnya dapat ditemukan di neraca. Aset perusahaan yang dibeli dengan utang maupun ekuitas ini juga tercantum dalam neraca. Struktur modal dapat merupakan campuran dari hutang jangka panjang perusahaan, hutang jangka pendek, saham biasa dan juga saham preferen. Proporsi hutang jangka pendek perusahaan dan utang jangka panjang biasanya akan dipertimbangkan ketika kita menganalisis struktur modalnya.

Ketika analis merujuk pada struktur modal, kemungkinan besar akan mengacu pada rasio utang terhadap ekuitas atau Debt to Equity Ratio (D/E Ratio) perusahaan yang memberikan wawasan tentang seberapa berisiko praktek pinjaman perusahaan. Biasanya, perusahaan yang sebagian besar dibiayai oleh hutang memiliki struktur modal yang lebih agresif dan lebih berisiko lebih besar bagi investor.

Hutang atau Utang adalah salah satu cara dari dua cara utama perusahaan dalam mengumpulkan uang di pasar modal. Perusahaan diuntungkan dari utang karena keuntungan pajaknya. Pembayaran bunga yang dilakukan sebagai hasil dari dana pinjaman dapat dikurangkan dari pajak. Tidak seperti Ekuitas, Hutang  memungkinkan perusahaan atau pemilik bisnis untuk mempertahankan kepemilikan. Selain itu, di saat suku bunga rendah, hutang mungkin merupakan pilihan yang bisa dipertimbangkan untuk pertumbuhan bisnis suatu perusahaan.

Di satu sisi, Ekuitas memungkinkan investor luar untuk mengambil kepemilikan parsial di perusahaan. Ekuitas bisa lebih mahal daripada hutang pada saat suku bunga rendah. Namun, tidak seperti hutang, ekuitas tidak perlu dibayar kembali. Ini adalah keuntungan bagi perusahaan dalam hal menurunnya pendapatan.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Struktur Modal

Struktur modal suatu perusahaan ditentukan oleh berbagai faktor internal dan eksternal. Berikut ini adalah beberapa faktor utama yang mempengaruhi keputusan struktur modal.

1. Ukuran Perusahaan

Ada hubungan positif antara struktur modal dan ukuran perusahaan. Perusahaan-perusahaan besar lebih terdiversifikasi, memiliki akses mudah ke pasar modal, menerima peringkat kredit yang lebih tinggi untuk masalah utang serta dapat membayar tingkat bunga yang lebih rendah pada modal utang. Lebih jauh, perusahaan yang lebih besar kurang rentan terhadap kebangkrutan. Dengan demikian, risiko kebangkrutan akan semakin kecil. Oleh karena itu, perusahaan yang lebih besar cenderung menggunakan lebih banyak modal utang daripada perusahaan yang lebih kecil.

2. Pertumbuhan Penjualan

Tingkat pertumbuhan yang diantisipasi dalam penjualan memberikan ukuran sejauh mana laba per saham (EPS) perusahaan cenderung diperbesar oleh leverage. Perusahaan kemungkinan akan menggunakan pembiayaan utang dengan biaya tetap terbatas hanya ketika laba atas ekuitas cenderung diperbesar. Namun, perusahaan dengan pertumbuhan penjualan yang signifikan akan memiliki harga pasar per saham yang tinggi sebagai akibatnya mereka mungkin lebih suka pembiayaan ekuitas. Perusahaan harus membuat analisis manfaat biaya relatif terhadap utang dan pembiayaan ekuitas dalam mengantisipasi pertumbuhan penjualan untuk menentukan struktur modal yang tepat.

3. Risiko Bisnis

Ada hubungan negatif antara struktur modal dan risiko bisnis. Peluang kegagalan bisnis lebih besar jika perusahaan memiliki pendapatan yang kurang stabil. Demikian pula, ketika probabilitas kebangkrutan meningkat, masalah perusahaan yang terkait dengan utang menjadi semakin memburuk. Dengan demikian, ketika risiko bisnis meningkat, tingkat utang dalam struktur modal perusahaan harus menurun.

4. Rasio Utang terhadap Pendapatan (Debt to Service Ratio/DSR)

Tingkat hutang yang lebih tinggi dalam struktur modal meningkatkan kemungkinan kebangkrutan dan biaya kebangkrutan perusahaan. Probabilitas kebangkrutan mengacu pada peluang arus kas menjadi kurang dari jumlah yang dibutuhkan untuk membayar hutang. Rasio Utang terhadap Pendapatan yang diukur dengan rasio pendapatan operasional terhadap total beban bunga menunjukkan kemampuan perusahaan untuk memenuhi pembayaran bunga dari pendapatan operasional tahunannya. Oleh karena itu, semakin tinggi rasio layanan utang menunjukkan semakin tinggi kapasitas utang perusahaan. Oleh karena itu, ada hubungan positif antara kapasitas layanan utang dan struktur modal perusahaan.

5. Leverage Operasi

Yang dimaksud dengan Leverage Operasi adalah kemampuan perusahaan memanfaatkan biaya tetap untuk menghasilkan laba yang lebih baik bagi perusahaan. Penggunaan biaya tetap dalam proses produksi juga akan ikut mempengaruhi struktur modal sebuah perusahaan. Leverage operasi yang tinggi atau penggunaan proporsi biaya tetap yang lebih tinggi dalam total biaya selama periode waktu tertentu akan dapat memperbesar variabilitas penghasilan di masa depan. Ada hubungan negatif antara leverage operasi dan tingkat utang dalam struktur modal. Semakin tinggi leverage operasi, semakin besar kemungkinan kegagalan bisnis dan semakin besar akan menjadi beban biaya kebangkrutan pada keputusan pembiayaan perusahaan.

6. Stabilitas Dalam Arus Kas

Stabilitas arus kas perusahaan juga mempengaruhi struktur modalnya. Jika arus kas perusahaan relatif stabil, maka mungkin tidak menemukan kesulitan dalam memenuhi kewajiban biaya tetapnya. Akibatnya, perusahaan dapat mencoba mengambil manfaat dengan menggunakan leverage sampai batas tertentu.

7. Sifat Industri

Struktur modal suatu perusahaan juga tergantung pada sifat industri di mana ia beroperasi. Jika tidak ada hambatan dalam industri untuk masuknya perusahaan baru yang bersaing, margin laba perusahaan yang ada di industri akan terpengaruh. Akibatnya, perusahaan mungkin menemukan lebih berisiko untuk menggunakan sekuritas dengan biaya tetap.

8. Struktur Aset

Sumber pembiayaan yang akan digunakan dipengaruhi beberapa cara oleh struktur jatuh tempo aset yang akan digunakan oleh perusahaan. Jika suatu perusahaan memiliki aset jangka panjang yang relatif lebih lama dengan permintaan terjamin atas produk-produk mereka, perusahaan tersebut berusaha untuk menggunakan utang jangka panjang yang lebih banyak. Berbeda dengan ini, perusahaan dengan investasi yang relatif lebih besar dalam piutang dan persediaan daripada aset tetap sangat bergantung pada pembiayaan jangka pendek.

9. Sikap dari Pemberi Pinjaman

Pemberi pinjaman dari perusahaan mana pun mengizinkan penggunaan pembiayaan utang hanya untuk kisaran terbatas. Jika manajemen berupaya menggunakan leverage di luar yang diizinkan oleh norma-norma industri, ini dapat mengurangi status kredit dan peringkat kredit perusahaan. Akibatnya, pemberi pinjaman tidak mengizinkan pembiayaan utang tambahan.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*